Ayo Jadilah the next Young Boss

Leave a Comment

Siapkah anda untuk menjadi the Young Boss?? kalo belum ayo simak dulu tulisan kali ini yang berisi tentang Risk Management for Young Boss By BrianKridha Laksana dalam memanage resiko yang biasa di takuti kebanyakan orang.



“Bro, gw pinjem duit dong, gaji gw abis nih. Gajian masi seminggu lagi.....”
“Bro, lo ada duit nggak? Cicilan credit card gw nunggak 3 bulan nih......”
“Bro, pliiss beli hp gw dong buat nambah duit gw. gw malu nih kalo  nggak bawa iphone 5 ke kantor....”

Well  guys,  familiar  nggak  sama  kata-kata  di  atas?  Mungkin klo  kalian  seumuran  gw  yang masih fresh grade di dunia kerja, kata-kata di atas sering muncul dalam berbagai variasi.
Permasalahan   finansial   adalah   permasalahan   yang   sering   menjadi   pembatas   kita   dari menikmati  kehidupan  secara  total.  Hehehe,  kenapa  gw  bilang  gitu.  Coba  kita  liat hidup seseorang yang udah bebas secara finansial, Richard Branson misalnya.

Kalian  pasti  kenal  dia  dan  apa  yang  udah  dia  lakuin di  kehidupannya.  Dia  keliling  dunia,  ngabisin waktunya buat hal yang dia suka dan bikin alat-alat yang jadi impian dia waktu dia kecil. Man, he literally live his life to the fullest

“Yah, terang aja lah bro, orang dia kaya mampus”
Hehehe. Iya bro, dia kaya mampus. Tapi emang semua orang kaya bisa sebahagia dia?
Kalo  kita  perhatiin  lagi,  banyak  CEO-CEO  yang  duitnya  banyak,  tapi dia  gak  punya  waktu banyak  buat  dirinya  dan  keluarganya.  Waktunya  abis  buat  ngurusin  perusahaan  yang  bukan perusahaan dia.  Bos gw  pernah  bilang,  “Suatu  hari,  kita  akan  sadar  kalo sebenarnya the  real  luxury  that  we always  looking  for  is  actually  the  luxury  of  time”,  dan  semakin  lama  gw  kerja, semakin  gw sadar akan hal itu...

Balik lagi ke Branson, apa yang mbedain dia sama CEO-CEO itu?
Well, Branson itu sebenarnya juga CEO, bedanya dia adalah CEO untuk dirinya sendiri. he only   has  one  boss,  which  is  himself.  Dia  bekerja  untuk  dirinya  sendiri,  membangun kerajaannya  sendiri  dan  yang  paling  penting,  dia  menentukan  jalan  hidupnya  sendiri.  Dia nggak ingin diatur sama orang lain. He think like a boss and act like a boss. That is what makes him different.

“Yah  bro,  dia  kan  pengusaha,  terang  aja  waktunya  banyak.  Gw  gimana  mau  mulai  usaha? Modal aja gak ada, waktu juga gak ada karena gw harus kerja Hehehe, lo bener banget bro. Untuk menikmati kehidupan dan mempunyai waktu luang yang banyak,  kita  harus  mandiri.  Dan  seorang  pengusaha  adalah  contoh  nyata  dari  kemandirian.Tapi  sayangnya  kebanyakan  orang  yang  udah  kerja,  emang  takut  buat  mulai  usaha sendiri. Yah, gimana ya, memang menjadi pengusaha itu butuh keberanian dan perhitungan. Tapi  ga  usah  khawatir  bro,  sebenarnya  banyak  jalan menuju  Roma,  banyak  jalan  juga  buat jadi pengusaha.  Seperti  yang  udah  disinggung  di  atas,  buat  jadi  pengusaha itu butuh  keberanian  dan perhitungan.  Iya  bro,  perhitungan.  Kita  harus  sadar  mengenai ai  hal-hal  positif  dan  negatif untuk menjadi seorang pengusaha. Hal-hal  yang  negatif itu harus kita antisipasi, atau istilah kerennya itu Risk Management. Jangan karena pengen jadi pengusaha, terus hidup kita malah jadi amburadul. Ada  beberapa  tips  yang  pingin  gw  share  buat  para  pemuda  yang  pingin  memulai  bisnis  di usia muda, tapi masih takut buat ngadepin resiko-resikonya.

1. For Starters, Dont Leave Your Job.....Yet
Gini bro...
Sebenernnya,  buat  jadi  pengusaha  itu  butuh  waktu  dan  pengalaman.  Dan  kalo  mau kita renungkan lagi, bekerja itu sebenernya memberi kita waktu dan pengalaman.
Well, gini maksud gw bro. Dengan bekerja, kita memperoleh gaji dan jaminan  sosial kaya  asuransi dan tunjangan lainnya. Hal-hal ini pasti ngasih kita waktu buat belajar bisnis dengan lebih tenang kan... iya dong, orang kalo bisnis kita gagal, seenggaknya kita nggak jadi gelandangan.
Pengalaman.... Iya pengalaman...  Coba kita liat biografi beberapa pengusaha sukses kaya CEO Air Asia, Tony Fernandez, Bos Recapital, Sandiaga Uno dan banyak lagi tokoh-tokoh pengusaha lainnya. Mereka mulai usaha nggak dengan modal dengkul, tapi dengan perhitungan dan dukungan dari  kolega-kolega kolega bisnisnya.  Dimana dapet kolega bisnis yang mumpuni...? Iya bro, di dunia kerja. Kita tinggal cari temen di sekeliling kita yang punya visi yang sama, terus tancap deh bisnis kita.

2. Save Your Money
 Nabung...nabung...nabung...
Mungkin ini yang paling berat buat anak-anak muda kayak kita. Godaan gadget baru, liburan ke luar negeri atau traktiran itu susah banget ditolak. Tapi bro...  Believe me, duit yang kita kumpulin dikit-dikit itu nanti bakalan kerasa banget. Gw menekankan nabung soalnya percaya atau nggak, hemat itu merupakan salah satu ciri pengusaha sukses.  Biasanya   para   pengusaha   sukses   itu   orang-orang   yang   efisien   sekali   dalam pengeluarannya, dan mana bisa kita jadi pengusaha efisien kalo waktu muda aja kita
doyan  foya-foya.   Lagipula,  kalo  saldo  tabungan  kita  banyak,  pasti  kita  pede  dong buat mulai usaha. 

3. Mulai Dari Bisnis Yang Kecil DuluBro..
Nggak ada bayi yang langsung lari dari lahir. Mending  kita  mulai  dari  bisnis  yang  kecil  dulu.  Bisnis  yang  paling  deket  sama lingkungan keseharian kita.
Dari bisnis kecil itu, nanti  kita bakal belajar tentang ilmu-ilmu bisnis secara langsung kaya  cashflow,  efisiensi  usaha,  management  manusia dan  banyak  ilmu  lagi.  Lagian dengan bisnis yang kecil, kita gak bakal frustasi kalo-kalo bisnis kita itu gagal.
Inget bro, semua bisnis besar itu berawal dari bisnis kecil. Djarum  yang gede itu aja mulainya cuma dari home industry yang pegawainya bisa diitung pake jari.

4. Nyadar Waktu
Dulu pernah ada seorang mentor gw bilang. g, rahasia kesuksesan itu sebenernya ada 2.
yaitu usaha kita, sama jumlah waktu yang kita manfaatin. Banyak anak muda yang mau mulai i usaha berhenti karena alesan gak punya waktu. Hmm... Yakin gak punya waktu?
Bahkan  buat  orang-orang  yang  kerja  kaya  gw,  sebenernnya waktu yang nyisa itu banyak banget.
Coba  deh kita  jujur  dan  itung.  Berapa  sih  waktu  yang  kita  abisin  buat  kerja?  Sehari itu, paling kita cuma 5-6 jamyang bener-bener buat kerja. Lainnya itu break, nggosip, nonton  film  dan  kegiatan-kegiatan  yang  sebenernya  bisa  di  persingkat
itu belum ngitung  waktu  liburan  kita  ya. Apalagi  sekarang  komunikasi  jaadi gampang banget buat  kita  via internet  atau  HP.  Kita bisa  belajar  bisnis,  atau  ngurus  bisnis kita dimanapun kita berada.
So please, jangan pernah beralasan kita gak punya waktu buat mulai usaha. Bro,  semua  hal  di  dunia  ini  itu  sebenernya  beresiko.  Mau  kita  tidur-tiduran aja di dalam rumah, itu ada resikonya juga , apalagi mulai berbisnis di usia muda
tapi percaya deh, resiko itu bukan buat di takutin, tapi di manage.

(RiskManagement for  Young Boss!!!) by BrianKridha Laksana

Semoga Bermanfaat


Terima Kasih Atas Kunjungan Anda

Jika anda Ingin mengcopy artikel ini ke blog/situs anda harap berikan/mencantumkan sumber link yang menuju ke artikel ini. jika tidak maka akan di proses secara DMCA Takedown yang bisa berakibat buruk pada blog saudara. Sesama blogger mari saling menghargai. Terima kasih atas perhatiannya